10 Gambar Museum Bahari Jakarta Utara, Harga Tiket Masuk Lokasi + Sejarah Angker

Diposting pada
Museum bahari jakarta jogja sejarah utara angker yogyakarta lokasi alamat letak berada di gambar tiket masuk kota tua pasar ikan tegal harga terletak misteri indonesia foto terdapat bintan adalah ada bekas gedung arsitektur belitung banten jam buka berita bangunan cerita fasilitas fungsi tempo dulu
Museum Bahari, Foto: wellknownplaces.com

Lokasi: Jl. Pasar Ikan No.1 RT.11/RW.4, Penjaringan, Jakarta Utara 10120
Map: KlikDisini
HTM:
Rp.5000/Orang
Buka/Tutup:
09.00-16.00
Telepon:
(021) 6693406
Belajar tentang sejarah masa lalu Nusantara memang sangat menyenangkan, karena bisa mengetahui identitas, personalitas serta jati diri bangsa ini. Salah satu keunggulan bangsa Indonesia tempo dulu yaitu dalam bidang kelautan yang merupakan pelopor dalam pembuatan kapal. Sejarah tentang zaman keemasan Nusantara sejak dahulu kala menguasai samudera juga banyak ditulis oleh kolumnis dunia seperti Tome Pires, Vasco Da Gama, Markopolo, Ibnu Batutah serta Laksamana Cheng Ho.

Museum Bahari Jakarta, Foto: jakarta100bars.com

Sementara itu, pemerintah Indonesia membangun museum-museum yang memiliki koleksi benda-benda yang berhubungan dalam bidang kelautan. Diantara museum yang bisa dijadikan sebagai sarana untuk belajar tentang dunia  laut adalah, Museum Bahari Yogyakarta, Museum Bahari Tegal, Museum Bahari Surabaya, Museum Bahari Jakarta dan museum-museum lainnya.

Dari beberapa Museum yang ada di Indonesia, terdapat satu tempat yang paling unik yaitu Museum Bahari Jakarta karena memiliki koleksi kapal dan perahu tradisional asli Indonesia di masa silam. Alamat museum tersebut berada di Jl. Pasar Ikan No.1 Penjaringan, Jakarta Utara. Lokasi museum ini berada di sebelah kiri Pelabuhan Sunda Kelapa dan termasuk dalam kawasan tempat wisata Kota Tua.

Koleksi Museum Bahari Jakarta Utara

Museum Bahari Jakarta memiliki 126 koleksi benda-benda sejarah kelautan, khususnya kapal-kapal  dagang tradisional yang telah mengarungi samudera dunia. Terdapat 19 koleksi perahu yang masih asli dan 7 buah miniatur, foto serta biota laut yang biasa ditangkap para nelayan.  Tentu saja para pengunjung bisa menambah pengetahuan tentang kekayaan alam laut serta tekhnologi perkapalan masa silam Nusantara yang pernah mengalami masa keemasan ratusan abad yang lalu.

Menyaksikan Perkembangan Dunia Bahari, Foto: cityseeker.com

Memasuki kawasan museum, para pengunjung  akan langsung disuguhi koleksi meriam yang ada di dalam ruangan. Terdapat 2 meriam, yang pertama meriam tanpa alas dan yang kedua meriam dengan menggunakan alas roda. Selain itu, terdapat koleksi Panil-panil, yaitu gambar dan artikel berita tentang sejarah pelayaran di Indonesia yang digantung dalam ruangan. Ada juga miniatur kawasan Kota Tua dan Pelabuhan Sunda Kelapa serta lukisan besar yang menggambarkan wilayah Pelabuhan Sunda Kelapa pada abad ke 17.

Ada pula koleksi teks  lirik lagu masa lalu yang berjudul “Nelayan Selat Madura” yang menempel di dinding. Terdapat miniatur Kapal Phinisi Nusantara yang merupakan kapal tradisional rakyat Bugis, Tanah Pero, Ujung Pandang yang terbuat dari kayu Ulin. Kapal Phinisi adalah sebuah kapal penjelajah antar samudera yang sangat populer di dunia. Koleksi lainnya adalah, teropong, radar dan kompas yang digunakan kapal Phinisi Nusantara untuk berlayar menuju Vancouver. Perlengkapan tersebut adalah peralatan navigasi lama yang selalu membantu perjalanan kapal agar tidak tersesat.

Namun sekarang, Kapal Phinisi Nusantara sudah menggunakan alat komunikasi jarak jauh dengan teknologi satelit agar selalu bisa berhubungan dengan daratan. Ada pula tangga yang terbuat dari tali tambang dan batang kayu serta bisa digulung. Biasanya tangga tali tersebut digunakan untuk naik ke tiang kapal ketika akan membuka dan menutup layar.

Menikmati Nuansa Pesisir, Foto: wikipedia.org

Terdapat miniatur kapal layar Batavia abad ke 16, panjang asli kapal tersebut sekitar 50 meter dengan kapasitas 600 ton, 3 tiang dan 4 buah dek, lebar layar mencapai 1.100 meter persegi. Tujuan pelayaran kapal Batavia adalah untuk menuju Pelabuhan Sunda Kelapa melewati Pelabuhan Banten. Namun pada tanggal 14 Juni 1629 kapal Batavia karam menabrak gugusan pulau karang di lepas pantai Australia barat. Dinding kapal jebol tidak kuat menahan tajamnya batu karang dan 40 orang hilang, sedangkan awak kapal yang selamat menuju pulau kecil di sekitar laut Australia.

BacaJuga:  Ini Dia 10 Rekomendasi Tempat Kongkow di Kelapa Gading, Yakali Nggak Kuy!

Selanjutnya ada miniatur kapal Swedia yang dibuat sekitar tahun 1738, kapal tersebut juga karam di pelabuhan Gotherberg pada tanggal 12 September 1745. Ada juga koleksi 3 paku untuk memperingati 100 tahun Trans Canada. Paku tersebut dihadiahkan kepada para pelaut yang gagah berani mengarungi samudera hingga sampai ke Vancouver.

Koleksi selanjutnya adalah sebuah piring dengan gambar kapal Phinisi. Piring  tersebut diberikan kepada para donatur yang telah menyumbang uang sebesar Rp.10.000 untuk dana pembuatan kapal Phinisi Nusantara. Selain mendapatkan sebuah piring sebagai cinderamata, para donatur juga diberikan sebuah sertifikat sebagai bukti telah menjadi salah satu donatur dalam pembuatan kapal.

Meraba Sejarah Bahari Melalui Museum, Foto: arientw.blogspot.com

Miniatur kapal lainnya adalah perahu dari Yunani yang memiliki bentuk seperti daun, pada kapal ini terdapat 1 tiang untuk mengibarkan layar. Ada juga koleksi buku sejarah tentang kapal Phinisi Nusantara ketika mengarungi lautan untuk melakukan perjalanan keliling dunia. Dalam buku yang berjudul Menyisir Badai tersebut, ditulis cikal bakal terbentuknya ide, pembuatan serta perjalanan sampai tiba di Vancouver yang dilakukan oleh Kapten Gita Aryakusuma.

Koleksi lainnya adalah peralatan kapal modern seperti baling-baling kapal yang terbuat dari bahan kuningan. Baling-baling memiliki fungsi sebagai alat pendorong kapal yang dihubungkan dengan spare part pada As dan Gear Box. Baling-baling juga bisa berfungsi untuk menjalankan kapal untuk bergerak maju ataupun mundur dengan pengoperasian melalui teknologi mesin.

Di sebelahnya ada koleksi kemudi Guling yang berfungsi sebagai pengatur arah kapal, menstabilkan keseimbangan kapal, serta mengimbangi kecepatan pada angin yang menerpa layar dan juga bisa digunakan untuk mengukur kedalaman kapal. Panjang Kemudi Guling mencapai 6 meter dengan ukuran diameter lebih dari 40 cm. Ada pula koleksi hewan laut seperti ikan Tongkai, Pari, Golok-golok, ekor kuning, Rajungan, kembung, Kakap Bangkok. Ikan-ikan tersebut  diletakkan dalam gelas kaca yang berisi air untuk mengawetkannya.

Peragaan Kapal Tempo Dulu, Foto: flickr.com

Ruang selanjutnya berisi koleksi berita dan gambar tentang sejarah kapal yang pernah mampir di Pelabuhan Sunda Kelapa. Selain itu, ada juga miniatur rumah Si pitung, miniatur kapal layar zaman dahulu. Ada miniature kapal Amsterdam yang dilengkapi dengan banyak meriam di sisi kiri dan kanan kapal. Kapal tersebut akan berlayar dari Amsterdam ke Batavia pada abad ke 18, namun tenggelam  ketika melintasi laut Inggris akibat terjadinya keributan pada awak kapal karena pengaruh minuman keras.

Selain itu, ada miniatur kapal Jenggolan Madura yang biasa digunakan untuk mengangkut garam dan kayu hutan. Bentuk kapal seperti sebuah rumah diatas kapal karena hampir semua bagian kapal tertutup seperti atap rumah. Miniatur Kapal Jenggolan ada 3 buah dan bentuknya  berbeda-beda, namun dalam penggunaannya hampir sama.

BacaJuga:  7 Daftar Travel Jakarta Sukabumi Dengan Harga Mulai Rp 25.000

Tidak ketinggalan pula ada miniatur perahu Sriwijaya yang sudah digunakan untuk berlayar sejak abad ke 13. Bentuk perahu menggunakan kepala naga di moncong kapal sebagai perumpamaan seekor naga yang sedang mengarungi bahtera. Kapal ini memiliki 2 tiang untuk mengibarkan layar dan di ujung tiang terdapat menara kecil tempat awak kapal agar bisa melihat jarak jauh.

Sejarah Kelautan, Foto: nativeindonesia.com

Masih ada lagi miniatur lainnya yaitu kapal kecil bernama Bakal Jukung yang merupakan proses awal dalam pembuatan Jukung kawal atau Jukung Barito. Pembuatan kapal dengan menggunakan batang kayu  yang selanjutnya dikerok dan dibentuk sebagai cekungan. Panjang kapal tersebut sekitar 390 cm, dengan lebar 28 cm dan tinggi 28 cm.

Terdapat koleksi peralatan pembuatan Jukung seperti Belayung, beliyung, temperang, panarah, pisau atau Mandau. Ada lagi paralatan lainnya untuk membuat perahu tradisional seperti tambang, paku besi, sipatan, jarum, terpal plastik, pisau, dug atau tambang baja, kampak, mata serutan, bor kayu, kain layar, serutan kayu.

Koleksi lainnya adalah Perahu Lancang Kuning, yaitu perahu resmi kerajaan yang digunakan sebagai alat transportasi keluarga istana ataupun perdagangan. Perahu ini menjadi legenda masyarakat Melayu di pesisir Kalimantan dan milik seorang putri dari kerajaan Melayu. Sang putri berlayar didampingi oleh para pengawal dan pengasuhnya dengan berpakaian kuning seperti warna kapalnya untuk menyusuri pantai Jambo Air sampai ke pulau Bintan dan pulau Belitung di kepulauan Riau.

Dulu Digunakan VOC Sebagai Gudang Penyimpanan, Foto: tribunnews.com

Salah satu koleksi yang unik adalah kapal dari Papua yang bernama Perahu Cadik Parere yaitu perahu tradisional Papua yang menggunakan kayu utuh tanpa di potong sepanjang 11 meter. Koleksi miniatur lainnya adalah kapal Dewaruci yang digunakan TNI AL dan pernah mengarungi samudera dunia 2 kali.

Selain itu terpampang foto-foto para perwira angkatan laut Indonesia yang pernah berperang di lautan  melawan penjajah. Foto-foto tersebut diantaranya adalah Komodor Yos Sudarso, Tjahja Daniel Dharma, Harun dengan pangkat Korko Anumerta,  Usman, Laksamana Laut R.E Martadinata dan pahlawan lainnya.

Ada juga diorama masyarakat Cina masa lampau, Diorama Dewa Baruna bersama buaya, Diorama Putri Duyung yang sedang bersantai bersama anak putri duyung di dasar laut.  Diorama Poseidon sebagai dewa laut menurut kepercayaan Yunani kuno . Terdapat pula lukisan legenda laut internasional dengan peta dunia di masa lalu. Diorama lainnya adalah prajurit Viking yang menjadi kebanggaan negara Norwegia. Koleksi lainnya yaitu, diorama Davy Jones sebagai bajak laut terkenal dan seorang kapten kapal berhantu di laut Karibia .

Diorama lainnya adalah laki-laki pesut, yaitu manusia laut dan bentuknya seperti lumba-lumba yang melegenda pada masayarakat Kutai Kartanegara. Selanjutnya ada diorama putri Mandalika yang menjadi legenda masyarakat Lombok, NTT. Ada juga diorama Malin Kundang yang dikutuk menjadi batu. Diorama lainnya adalah Senopati keraton Jogja dan Nyi Roro Kidul. Ada juga diorama dari dunia pewayangan, yaitu Bima atau Werkudara.

Koleksi lainnya adalah lonceng yang digunakan dalam perahu sebagai tanda peringatan kepada awak kapal. Beberapa koleksi lainnya yaitu meriam kecil dan ukuran sedang dengan alas kayu. Diorama-diorama lainnya seperti diorama laksamana Malahayati,diorama Abel Tasman dan William Bligh dan James Cook, diorama Fatahillah dengan beberapa meriam. Diorama Jan Kuygen Van Linschoten, diorama Ibnu Batutah, diorama Markopolo, Laksamana Cheng Ho.

BacaJuga:  10 Gambar Gedung Pancasila, Alamat Terletak di Jakarta + Informasi Tentang Sejarah

Banyak sekali koleksi karung goni yang berisi rempah-rempah seperti cabe, kemukus, lada yang menjadi barang utama perdagangan ke luar negeri. Selain itu, ada pula lukisan atau gambar kegiatan jual beli rempah-rempah di Pelabuhan Sunda Kelapa.

Halaman Dalam, Foto: jakarta100bars.com

Harga Tiket Masuk Museum Bahari Jakarta

Tujuan Museum Bahari adalah sebagai tempat untuk menyimpan benda-benda bersejarah dan sarana belajar kepada masyarakat. Karena itu, pihak pengelola museum memberikan harga tiket masuk yang berbeda-beda kepada para pengunjung. Harga tiket untuk anak-anak sebesar Rp.2000 dan harga tiket untuk mahasisiwa sebesar Rp.3000.

Sedangkan harga tiket untuk pengunjung yang telah dewasa atau tariff umum sebesar Rp.5000. Museum Bahari Jakarta buka setiap hari, kecuali pada hari Senin dan jam buka dimulai pukul 09.00-16.00. Untuk hari libur nasional tetap dibuka sehingga bisa menjadi salah satu pilihan destinasi liburan para wisatawan.

Miniatur Kapal Jaman Dulu, Foto: maritimenews.id

Sejarah Angker Museum Bahari Jakarta

Pada awalnya gedung ini dijadikan sebagai gudang rempah-rempah terbesar di Asia, tempat penyimpanan rempah-rempah sebelum dikirim ke Eropa dan Kanada. Pembangunan gedung dilakukan dalam 3 tahap, tahap 1 tahun 1719, tahap kedua tahun 1773 dan tahap ketiga tahun 1774. Gedung ini memiliki 3 lantai dibangun dengan arsitektur Belanda yang dirintis sejak tahun 1652.

Pada masa pendudukan tentara Jepang, bangunan ini dijadikan penyimpanan logistik dan gudang senjata Dai Nippon tahun 1939-1945. Setelah masa kemerdekaan, bangunan ini digunakan pihak PTT dan dijadikan sebagai kantor Telekomunikasi. Selain itu, juga pernah digunakan pihak PLN dan dijadikan gudang penyimpanan alat-alat listrik. Bangunan tersebut resmi dijadikan museum bahari pada tanggal 7 Juli 1977 oleh gubernur Jakatrta, Bapak Ali Sadikin.

Gedung ini adalah salah satu bangunan bertingkat pada zaman dahulu yang menggunakan kayu sebagai tiang penyangganya. Banyak sekali tiang kayu yang terletak di tengah-tengah ruangan, berfungsi untuk menguatkan gedung agar tidak cepat runtuh. Karena itu, banyak pintu-pintu dalam ruangan yang sudah terlihat usang dan keropos karena umurnya sudah tua.

Karena termasuk bangunan bekas peninggalan Belanda, maka banyak sekali cerita yang beredar di masyarakat bahwa gedung tersebut terkesan angker karena tidak digunakan sebagai tempat tinggal. Namun keangkeran gedung tersebut masih misteri, karena tidak semua pengunjung bisa menemukan hal yang ganjil di dalam gedung.

Fasilitas lain di luar gedung adalah menara Syahbandar yang dahulu digunakan sebagai tempat pengawasan kapal-kapal yang hilir mudik. Menara tersebut menghadap ke arah utara menuju pelabuhan Sunda Kelapa. Letak bangunan menara ini berada di kawasan pintu masuk museum dan sebagai tempat parkir mobil pengunjung.

Semua catatan di atas adalah data terakhir pada saat tulisan ini dibuat. Jika ada perubahan terbaru yang Kamu ketahui, silakan informasikan kepada kami pada kolom komentar di bawah ini ya. Begitu juga jika ada yang salah, punya kritik dan saran. Terima kasih.

2 thoughts on “10 Gambar Museum Bahari Jakarta Utara, Harga Tiket Masuk Lokasi + Sejarah Angker

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.