10 Gambar Pulau Pramuka di Kepulauan Seribu + Review Wisata 2017 Backpacker, Lokasi Dimana?

Posted on
Pulau pramuka dimana backpacker 2017 vs pari quick count wikipedia wisata wikimapia paket murah wahana watersport website wudhu wulan wudlu explore resort review resorts rute raja restoran rute rundown rice romantis roma travel tour terletak tps tanpa tahun baru tanjung pasir tebejowo tempat mancing termurah turtle tur tukik tidung tours youtube yudi yang bagus untuk 2 orang penginapan harga indonesia itu images island one day trip odt pdf penangkaran hiu peta pulang pergi hari pilkada picture poto posisi potensi populasi lokasi lengkap letak luas laut lakupon legenda lewat ke liburan losmen kepulauan kabupaten kecamatan kelurahan kapal kaskus kuliner kisah kotor kondisi koordinat kota jakarta jelek jarak jelajah jurnal homestay hasil hotel malam 2 3 hemat musim hujan honeymoon google map gambar geografis guide gitar foto fasilitas foto2 ferry diving dari di daerah dekat villa delima desember dermaga dunia dive dolphin speed boat snorkeling sakura semak daun sehari sejarah sekitar suasana sunset super sinyal sinopsis soft coral ahok adalah atau kalah marina maps menuju menginap muara angke misteri mitos mickey movie ngeteng blog blogspot berada berdua berita permata buana budget bupati biaya via cottage camping catper cerita cuaca ciri khas ciotat ada apa
Pulau Pramuka (foto: ngebolang.com)

Lokasi: Kelurahan Pulau Panggang, Kecamatan Kepulauan Seribu Utara, Provinsi DKI Jakarta
Map: KlikDisini
HTM: Rp.5.000
Buka/Tutup: 24 Jam

Nama Pulau Pramuka disepanjang tahun 2017 banyak disebut di media massa, lantaran berita tentang kasus penodaan agama yang dilakukan mantan Gubernur DKI Jakarta, Basuki Tjahaya Purnama yang populer dengan sebutan Ahok. Sebagaimana diketahui, kasus yang membuat Ahok harus meringkuk di balik terali besi tersebut bermula dari pidato yang disampaikannya di Pulau Pramuka, Kepulauan Seribu pada tanggal 27 September 2016 dihadapan para Nelayan yang tinggal di pulau tersebut serta dihadiri Lurah Kelurahan Pulau Panggang, Camat Kecamatan Kepulauan Seribu Utara, Bupati Kabupaten Kepulauan Seribu serta jajaran pejabat provinsi DKI Jakarta.

Namun, jauh hari sebelum bergulirnya kasus Ahok, nama Pulau Pramuka sudah dikenal luas, utamanya di dunia pariwisata Indonesia, karena pulau ini merupakan salah satu destinasi utama wisata bahari di Kepulauan Seribu dan merupakan pusat pemerintahan kabupaten Kepulauan Seribu.

Sebagai destinasi utama wisata di Kepulauan Seribu, pulau ini tidak pernah sepi dari pengunjung, terlebih pada waktu hari besar seperti Hari Raya Idul Fitri, Natal dan Tahun Baru. Mereka yang datang berkunjung, ada yang karena memang ingin menikmati panorama Pulau Pramuka, ada juga yang hanya menjadikan pulau ini sebagai salah satu tujuan wisata dari deretan tempat yang akan dikunjungi di Kepulauan Seribu. Karena hampir semua Paket Wisata Kepulauan Seribu yang ditawarkan biro wisata, mencantumkan nama Pulau Pramuka dalam daftar kunjungan.

Pulau Pramuka yang Mempesona (foto: backpackerjakarta.com)

Bahkan tidak sedikit biro wisata yang khusus menawarkan Paket Wisata Pulau Pramuka mulai dari one day trip sampai dengan menginap. Harga yang mereka tawarkan beragam mulai dari yang termurah sampai dengan yang paling mahal, sesuai dengan fasilitas yang disediakan.

Mengenal Sekilas Pulau Pramuka

Jika Anda melihat gambar peta atau google map, lewat layar smartphone akan dapat dilihat bahwa secara geografis Pulau Pramuka merupakan salah satu pulau yang terletak di gugusan kepulauan Seribu dengan titik koordinat 5°44’44″S dan 106°36’49″E. Secara administratif pulau ini menjadi bagian dari Kelurahan Pulau Panggang, Kecamatan Kepulauan Seribu Utara, Kabupaten Kepulauan Seribu, Provinsi DKI Jakarta.

Pulau Pramuka memiliki daya tarik lebih dibandingkan dengan pulau-pulau yang lain, karena di pulau inilah pusat pemerintahan dan administrasi dari Kabupaten Administratif Kepulauan Seribu dijalankan. Sehingga meski dari sisi jumlah penduduk kalah banyak dari Pulau Tidung yang berpenduduk 5000 jiwa atau Pulau Harapan yang berpenduduk 2.205 jiwa, namun Pulau Pramuka yang jumlah penduduknya sekitar 2000 jiwa ini lebih banyak memiliki bangunan perkantoran dan menjadi tujuan dari penduduk pulau-pulau yang lain jika berurusan dengan pemerintahan.

Berdasarkan informasi dan review sejumlah artikel yang dihimpun dari berbagai jurnal, blog dan website sepeti wikipedia, wikimapia, Kaskus, Academia, Traveloka, Lakupon, Kompas, Detik serta yang lain, Pulau Pramuka awalnya lebih dikenal dengan nama Pulau Elang karena dahulu di pulau ini banyak terdapat burung Elang Bondol  yang dijadikan ikon atau lambang oleh Provinsi DKI Jakarta.

Sunrise di Pulau Pramuka (foto: cumilebay.com)

Namun seiring dengan berjalannya waktu dan dijadikannya pulau ini sebagai perkampungan, sejak tahun 1980-an burung-burung elang itupun hilang dengan sendirinya. Sisa-sisa dari burung Elang Bondol tersebut kini hanya dapat dijumpai di Pulau Kotok yang ada di Kelurahan Pulau Harapan, karena pulau tersebut memang dijadikan sebagai kawasan konservasi atau penangkaran Burung Elang Bondol.

Sejarah atau asal-usul nama Pulau Pramuka bermula antara tahun 1950 – 1970an, dimana pada saat itu Jakarta masih belum memiliki Bumi Perkemahan Cibubur, sehingga  kegiatan kepramukaan banyak ditempatkan di pulau ini. Karena seringnya pulau ini menjadi tempat latihan pramuka, lama-lama nama Pulau Elang dilupakan dan pulau ini lebih akrab dengan sebutan Pulau Pramuka.

Pulau dengan luas 16,73 hektar ini ditempati oleh berbagai macam etnis, seperti etnis Betawi, Banten, Bugis, Madura serta Minangkabau yang mayoritas beragama Islam dengan prosentase 99,8 persen dan selebihnya beragama Katholik. Sebagai pusat pemerintahan Kabupaten Administratif, berbagai fasilitas umum dapat dijumpai di sini, seperti gedung-gedung perkantoran, rumah sakit, masjid, sekolah mulai dari tingkat SD – SMA, Tempat Pelelangan Ikan, Dermaga, serta yang lain termasuk bangunan penginapan.

Hanya saja penginapan yang ada di sini tidak berbentuk hotel mewah, melainkan rumah-rumah penduduk yang dijadikan losmen atau homestay dan disewakan kepada para pengunjung yang sedang menikmati liburan, meski ada juga penduduk yang membangun penginapan dalam bentuk cottage dan villa yang terpisah dari rumah tinggal mereka.

Pesona dan Daya tarik Pulau Pramuka

Taman Laut di Pulau Pramuka (foto: travelicious.co.id)

Bagi traveller dan backpacker yang pernah berkunjung ke Pulau Pari dan merasa puas, maka Anda juga tidak akan kecewa saat menjelajah Pulau Pramuka, karena pantainya yang juga berpasir putih dengan ombak yang tenang tidak kalah eksotis. Bahkan karena Pulau Pramuka lebih luas, maka garis pantainya juga lebih panjang sehingga terlihat lebih menawan.

Kelebihan lain dari Pulau Pramuka dibandingkan Pulau Pari adalah adanya ekowisata dan wisata edukasi berupa area konservasi mangrove yang ada di bagian belakang pulau, tempat penangkaran Penyu Sisik (Eretmochelys Imbricata) dan tempat penangkaran Ikan Hiu.

Lewat area konservasi mangrove selain membuat pantai di bagian belakang pulau terasa teduh, pengunjung juga dapat belajar tentang bagaimana mencintai lingkungan, karena hasil pembibitan berbagai jenis pohon mangrove yang ada di pulau ini didistribusikan atau ditanam di pulau-pulau lain yang ada di Kepulauan Seribu, bahkan dikirim ke luar daerah guna mengatasi abrasi area pantai akibat hembusan angin laut yang kencang maupun gerusan ombak.

Adanya tempat penangkaran Penyu Sisik dan Ikan Hiu juga memberikan daya tarik tersendiri karena memberikan pembelajaran tentang bagaimana memperlakukan binatang langka dan dilindungi. Pengunjung dapat melihat secara langsung seperti apa bentuk dari tukik atau anak-anak penyu yang ditangkarkan di tempat ini sebelum dilepas ke laut juga ikan-ikan hiu yang usianya masih muda.

Penangkaran Ikan Hiu di Pulau Pramuka (foto: adenurmarita.wordpress.com)

Hanya saja tempat penangkaran hiu yang ada di sini masih kalah menarik jika dibandingkan dengan yang ada di Karimun Jawa. Di sini pengunjung hanya dapat melihat ikan hiu dan beberapa jenis ikan berukuran besar lainnya di sebuah kolam besar yang ada di dekat laut, sedang di Karimun Jawa pengunjung bisa berenang bersama dengan ikan hiu.

Di area penangkaran ikan hiu tersebut juga terdapat sebuah restoran yang terapung di atas permukaan laut. Sehingga bagi pengunjung yang ingin menikmati kuliner khas Kepulauan Seribu dan juga berbagai jenis makanan lainnya sambil merasakan sensasi makan di atas permukaan air laut, tidak ada salahnya untuk memesan makanan di rumah makan  terapung tersebut.

Sama halnya dengan di Pulau Tidung dan Pulau Harapan, pengunjung yang datang ke Pulau Pramuka juga dapat menikmati kegembiraan bersama teman dan keluarga dengan berbagai macam wahana permainan air dan watersport, seperti kano, banana boat dan donat boat, atau mengexplore seluruh kawasan pulau dengan menyewa sepeda pada penduduk setempat dengan harga yang murah yaitu Rp.15.000 untuk satu hari penuh.

Secara keseluruhan, berlibur ke Pulau Pramuka tidak jauh berbeda dengan mengunjungi resort yang lain di Kepulauan Seribu yaitu Pulau Harapan, karena fungsi utama dari Pulau Pramuka sama halnya seperti Pulau Harapan yakni sebagai resort atau tempat peristirahatan dan tempat menginap, sementara aktifitas liburan yang paling utama adalah mengunjungi pulau-pulau yang ada di sekitarnya seperti Pulau Semak Daun, Pulau Air dan Pulau Gosong serta menjelajah kawasan perairan yang ada di sekitar pulau tersebut dengan melakukan diving dan snorkeling. Karena itu pula di dermaga Pulau Pramuka banyak berjajar kapal-kapal ojek yang disewakan kepada wisatawan yang ingin jalan-jalan di pulau-pulau sekitar.

Area Konservasi Mangrove di Pulau Pramuka (foto: adenurmarita.wordpress.com)

Kelebihan Pulau Pramuka dibandingkan dengan Pulau Harapan adalah adanya area konservasi mangrove dan tempat penangkaran Penyu Sisik serta Ikan Hiu, sehingga dapat menjadi tambahan aktifitas berwisata meski aktifitas yang utama tetap menjelajah pulau dan menikmati taman bawah laut.

Aktifitas Menarik di Pulau Pramuka

Besarnya potensi alam Pulau Pramuka dan kawasan sekitarnya membuat para wisatawan yang datang ke sini dapat melakukan berbagai macam aktifitas menyenangkan selama menghabiskan masa liburan. Beberapa macam aktifitas yang dapat dilakukan di Pulau Pramuka diantaranya adalah:

– Menikmati Sunrise, Sunset dan Keindahan Alam Pulau Pramuka

Hamparan pasir putih yang bersih dan lembut dengan garis pantai yang panjang, ditambah suasana teduh di bagian belakang Pulau Pramuka, menciptakan suasana yang romantis sehingga sangat pas untuk dijadikan sebagai lokasi honeymoon atau dikunjungi berdua bersama kekasih, namun juga sangat menarik dikunjungi bersama keluarga serta rombongan.

Keindahan alam Pulau Pramuka menjadi terasa lebih istimewah pada saat fajar datang menjelang atau saat matahari akan pulang ke peraduan, karena sunrise dan sunset yang dilihat dari pulau ini memancarkan keindahan yang luar biasa.

Pulau Semak Daun (foto: cumilebay.com)

– Berkeliling di Kawasan Pulau

Dengan menyewa sepeda kayuh seharga Rp.15.000 untuk satu hari penuh, Anda sudah dapat menelusuri seluruh kawasan Pulau Pramuka dan melihat aktifitas serta kehidupan sosial penduduk pulau yang menjadikan sepeda dan perahu sebagai sarana transportasi utama.

Dengan sepeda itu pula Anda dapat mengunjungi Tempat Pelelangan Ikan, area konservasi mangrove, tempat penangkaran Penyu Sisik dan penangkaran Ikan hiu yang ada di pinggir pantai, serta berbagai fasilitas umum lainnya yang ada di Pulau Pramuka.

– Menikmati Wahana Permainan Air dan Watersport

Lengkapi kegembiraan Anda bersama pasangan, keluarga atau teman satu rombongan dengan bermain wahana permainan air dan watersport yang dapat disewa dengan harga relatif murah. Untuk sewa Single Cano misalnya, cukup membayar Rp.35.000 perbuah sedang Double Cano seharga Rp.50.000. Untuk  Banana Boat dan Donat Boat dapat disewa seharga Rp.35.000 perorang. Sementara ongkos sewa Jetski seharga Rp.150.000 per 15 menit.

– Menjelajah Pulau dan Memancing

Perahu Ojek yang Disewakan Pada Para Wisatawan di Pulau Pramuka (foto: indahnyaperjalanan.com)

Jelajahi pulau-pulau yang ada di sekitar Pulau Pramuka dengan menyewa ojek perahu dan Anda akan diantarkan oleh pemilik perahu ke pulau-pulau terdekat seperti Pulau Semak Daun, Pulau Air dan Pulau Gosong yang memiliki pemandangan eksotis, termasuk ke spot-spot taman bawah laut dan tempat yang dipenuhi banyak ikan untuk mereka yang memiliki hobby memancing.

Ojek perahu tersebut biasanya mematok ongkos sewa seharga Rp.350.000 untuk satu hari penuh dengan tujuan sesuai permintaan wisatawan. Namun jika pandai menawar, Anda bisa menyewa seharga Rp.300.000.

– Camping

Meski di kawasan Pulau Pramuka cukup banyak penginapan yang disewakan dengan harga yang relatif murah, yaitu antara Rp.250.000 – Rp.500.000 yang dapat ditempati 5 – 10 orang, namun bagi backpacker yang ingin lebih dekat dengan alam biasanya lebih memilih untuk melakukan camping dengan mendirikan tenda di sekitar kawasan lokasi wisata.

Jika camping yang menjadi pilihan, maka tempat yang paling ideal untuk dipilih adalah Pulau Air. Pulau tidak berpenghuni yang terbagi dua ini memiliki pemandangan yang luar biasa, bahkan sebelum Anda menginjakkan kaki di daratan. Saat melintasi kawasan perairannya yang diapit dua daratan, tersaji pemandangan berupa rindangnya pepohonan dengan air laut yang jernih tanpa ombak sehingga seolah-olah Anda sedang mengarungi sungai.

Tempat Penangkaran Penyu di Pulau Pramuka (foto: adenurmarita.wordpress.com)

– Diving dan Snorkeling

Aktifitas diving dan snorkeling adalah aktifitas utama yang harus dinikmati saat berkunjung ke Pulau Pramuka, karena perairannya yang jernih ditambah terumbu karang yang masih alami dan berbagai jenis ikan serta binatang laut lainnya yang menarik untuk dilihat. Keindahan taman bawah laut tersebut dapat ditemui di kawasan perairan yang ada di Pulau Semak Daun, Pulau Gosong dan Pulau Air.

Jika dibandingkan dengan Bunaken, Raja Ampat, Tanjung Benoa, Nusa Penida atau Trio Gili yang ada di Lombok, kawasan perairan Pulau Pramuka memang masih kalah keindahannya dan juga kalah banyak jenis ikan dan habitat lautnya. Namun bagi snorkel pemula, apa yang disuguhkan taman bawah laut Pulau Pramuka sudah lebih dari cukup untuk memanjakan mata.

Untuk dapat menjelajah taman bawah laut di Pulau Pramuka, Anda dapat menyewa peralatan snorkeling terlebih dahulu sebelum naik ojek perahu. Harga sewa peralatan snorkeling tersebut sebesar Rp.35.000 untuk satu hari penuh meliputi kacamata bawah air, pelampung dan sepatu katak.

– Berburu Background Foto

Keindahan pemandangan alam di kawasan Pulau Pramuka dan pulau-pulau lain di sekitarnya sangat sayang untuk dilewatkan, karena itu jangan lupa untuk mengabadikannya lewat kamera atau ponsel Anda dalam bentuk foto maupun video dan upload ke youtube, facebook, twitter atau sosial media lainnya sebagai dokumentasi sekaligus untuk menunjukkan kepada teman dan kerabat tentang tur yang Anda lakukan ke Pulau Pramuka.

Tidak hanya keindahan pemandangan pantai dan kawasan yang ada di daratan saja yang perlu diabadikan, tapi juga saat Anda menjelajah taman bawah laut. Jika Anda tidak memiliki atau tidak membawa kamera underwater, di Pulau Pramuka Anda dapat menyewanya dengan biaya sebesar Rp.150.000 – Rp.200.000, tergantung dari kepandaian dalam menawar.

Perjalanan Menuju Pulau Pramuka

Dermaga Pulau Pramuka (foto: jalanjajanhemat.com)

Bagi wisatawan yang membeli paket wisata pada jasa tours & travel atau mengikuti open trip yang diselenggarakan organizer, masalah transportasi tentu tidak perlu dipikirkan karena semua sudah ada yang mengurus. Namun bagi traveller dan backpacker yang berangkat sendiri, harus sedikit bersusahpayah untuk mencari sarana transportasi yang dipakai menyeberang menuju Pulau Pramuka.

Sama halnya dengan rute dan sarana transportasi menuju pulau-pulau lainnya yang ada di Kepulauan Seribu, ada 2 tempat yang dapat dituju untuk mencari perahu, yaitu di dermaga Marina yang ada di Pantai Ancol dan di pelabuhan Kali Adem yang berada di Muara Angke.

Bagi traveller yang memiliki budget lebih, dapat berangkat via dermaga Marina menggunakan Speed boad dengan biaya penyeberangan sebesar Rp.250.000 perorang. Lama perjalanan di atas air dengan menggunakan speed boat bermesin 4 ini sekitar 45 menit – 1 jam.

Jika ingin berhemat, Anda bisa naik kapal ferry atau kapal tongkang yang ada di Pelabuhan Kali Adem dengan biaya penyeberangan sebesar Rp.50.000 perorang ditambah asuransi sebesar Rp.4.000. Kecepatan rata-rata kapal ferry ini sekitar 30 km/jam sedang kapal tongkang sekitar 23 km/jam. Karena jarak antara Pelabuhan Muara Angke dengan Pulau Pramuka sekitar 50 km, maka lama perjalanan dengan menggunakan kapal ferry atau tongkang sekitar 1,5 jam.

Begitu sampai di pelabuhan Pulau Pramuka, Anda akan langsung ditarik biaya retribusi atau biaya masuk sebesar Rp.5.000. Harga yang terhitung murah untuk sebuah tempat wisata dengan berbagai fasilitas umum yang lengkap serta memiliki pemandangan yang indah dan berbagai aktifitas yang menarik. (*)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *