16 Fasilitas Yang Ada di Taman Ismail Marzuki Jakarta

Diposting pada
16 Fasilitas Yang Ada di Taman Ismail Marzuki Jakarta
4.5 (90%) 2 vote[s]
Taman ismail marzuki event teater planetarium jakarta jadwal alamat tiket masuk gedung lokasi film cikini sejarah peta letak gambar harga pusat logo map adalah xxi malam hari dimana ini buka jam berapa acara ada apa aja art center arts tempat berada di bioskop busway bandung graha bhakti budaya berita contact cinema stasiun dari events facebook foto fungsi senyap bazaar iwan fals google maps galeri cipta pertunjukan sewa arsip
Ada apa aja, foto by @thegalahotels

Lokasi: Jalan Cikini Raya No.73 RT 8 RW 2 Kecamatan Menteng, Jakarta Pusat 10330
Map: Klik Disini
HTM: Gratis
Buka Jam Berapa: Senin-Kamis 07.30-16.00 dan Jumat 07.30-16.30 WIB
Telepon: 021 3154087

Berwisata memang tak melulu harus ke tempat-tempat dengan pemandangan alam yang indah, maupun ke tempat yang memiliki wahana permainan lengkap.

Menghabiskan waktu liburan baik itu bersama keluarga maupun bersama teman & pasangan, bisa juga dilakukan ditempat-tempat yang memiliki nilai edukasi baik sejarah, maupun keanekaragaman seni & budaya.

Jadwal Teater 2019, Foto: wikipedia.org

Seni sendiri memiliki beragam bentuk dalam penyajiannya, mulai dari seni yang bisa dinikmati dengan pendengaran seperti seni tarik suara, seni musik, dan juga seni sastra yang hadir dalam bentuk puisi maupun pantun.

Adalagi seni yang memiliki bentuk yang dapat dinikmati dengan penglihatan, contohnya seni lukis, seni bangunan, seni gerak beladiri, seni tari. Sementara yang mengkombinasikan keduanya, ada seni teater, pertunjukan musik, film, wayang & masih banyak lagi

Sentral seni yang ada bagi warga ibukota Jakarta yang juga sering dikunjungi oleh wisatawan dari berbagai daerah ialah, Taman Ismail Marzuki. Penasaran seperti apa & apa aja yang ada di Taman Ismail Marzuki ini? Yuk simak sampai akhir informasi lengkap pada artikel yang satu ini.

Sekilas Sejarah

Taman yang kini dikenal dengan nama Taman Ismail Marzuki, ternyata telah berdiri sejak 10 November pada tahun 1968 silam.

Nama dari Taman ini sendiri, diambil dari seorang tokoh komponis Nasional yang menciptakan sebuah lagu yang sudah sering kita dengarkan yakni Halo-halo Bandung & rayuan pulau kelapa yang bahkan pohon kelapanya dijadikan logo Taman ini.

Taman Ismail Marzuki ini dibangun di lahan yang memiliki luas 9 hektar, dengan luas dari Taman Ismail Marzukinya sendiri seluas 72000 M2. Taman ini pertama kali diresmikan oleh Gubernur DKI saat itu, yakni bapak Ali Sadikin.

Letak dari Taman Ismail Marzuki sendiri, berada di alamat Jalan Cikini Raya dengan Nomor 73 Menteng, Jakarta Pusat. Pada mulanya di lokasi ini, merupakan sebuah taman rekreasi yang diperuntukan bagi umum dengan nama Taman Raden Saleh.

Di Taman Raden Saleh ini, para pengunjung bisa menikmati udara segar ditengah ibukota, dilengkapi dengan pertunjukan beragam hewan inilah yang kemudian merupakan cikal bakal dari pendirian Ragunan & Balap anjing.

Tak hanya itu, sepatu roda yang dulu sempat hits juga bisa dimainkan di lapangan semen yang diperuntukan untuk penggemar sepatu roda.

Malam hari, Gambar: panduanwisata.id

Penamaan Taman Raden Saleh ini merujuk pada nama pemiliknya yakni Bapak Raden Saleh, yang merupakan pelukis kenamaan.

Fasilitas lain yang tak kalah seru ditempat ini pada jaman dulu yakni tersedia dua gedung sebagai tempat nonton Bioskop, Podium serta Garden Hall untuk hiburan di malam hari bagi pengunjung yang gemar menonton film.

Setelah kebun binatang pindah ke Ragunan, tanah ini pun dihibahkan oleh sang pemilik kepada Pemerintah DKI Jakarta sebagai wadah bagi para seniman untuk dapat bebas berekspresi, berkreatifitas & juga berprestasi.

Di Taman Ismail Marzuki inilah, harapan akan lahirnya karya seni yang tercipta dengan sebuah kualitas akhirnya terwujud.

Panggung Taman Ismail Marzuki mulai dipenuhi dengan karya yang dipenuhi ide cemerlang, pemimpin dari Bengkel Teater Yogya yakni Rendra yang berasal dari Kampung Ketanggungan Wetan D.I Yogyakarta mampu meroketkan dramanya yang bertajuk Be Pop & SSSTTT menuju layar kaca di TVRI.

Tak puas sampai disitu, karya-karyanya yang lain yang berkonsep drama klasik yunani seperti Oedipus Rex, Hamlet, Menunggu Godot & karya pementasan mini kata lainnya pun turut sukses.

BacaJuga:  14 Hotel di Grogol dengan Fasilitas Lengkap dan Nyaman, Harga Mulai Rp.224.000

Nama-nama lain yang turut mewarnai Taman Ismail Marzuki diantaranya ada Sardono W. Kusumo yang merupakan Koreografer ternama dengan karyanya Samgita Pancasona, yang merupakan pentas tari dengan skala gerak tanpa batas.

Ada juga Farida Oetojo yang merupakan Balerina Kondang pada masanya dengan karya balerinanya yang begitu berani, ditambah lagi dengan pertunjukan musik berupa konser piano dengan tajuk Sumbat yang membuat penonton begitu terpana dengan permainan Slamet Abdul Syukur yang kala itu telah lama tinggal di Perancis.

photo by @mjuanda44

Beberapa nama lainnya pun turut memiliki andil besar & begitu mempesona masyarakat seperti para sutradara kenamaan yakni Arifin C. Noer, Suyatna Anirun & Teguh Karya.

Ada juga Huriah Adam & Bagong Kusudiardjo yang merupakan seorang koreografer senior, serta para pelukis dengan karyanya yang artistik & nilai estetika yang tinggi mulai dari Trisno Soemardjo, Hendra Gunawan, Affandi, Agus Djaya, S. Sudjojono, Oesman Effendi, Rusli, Rustamadji, serta Mustika.

Perlahan tapi pasti, dalam rentang 20 tahun atau tepatnya dari 1970 hingga 1990an Taman Ismail Marzuki mulai menjadi Arts Center yang dijadikan sebuah tolak ukur serta rujukan bagi seni budaya nasional.

Hal ini tentu memicu para seniman untuk bersaing agar dapat menampilkan karyanya di Taman Ismail Marzuki, untuk mendapatkan pengakuan dari para seniman lainnya yang ada dalam komunitas.

Perjalanan Taman Ismail Marzuki pun kian matang seiring berjalannya waktu, dengan penambahan beragam bangunan yang semakin melengkapi fasilitasnya seperti ruang untuk pameran.

Kemudian ada gedung pertunjukan, plaza, hingga tempat untuk mengenyam pendidikan yang kita kenal dengan nama Institut Kesenian Jakarta (IKJ).

Karena tempat kesenian di daerah lain masih minim bahkan mungkin tidak ada, Taman Ismail Marzuki akhirnya semakin meroket sebagai pusat pagelaran seni budaya.

Yang paling menonjol & sering muncul di Taman Ismail Marzuki kala itu seperti pertunjukan teater, seni rupa, tari, dan sastra.

Bahkan sastrawan sekaliber WS. Rendra, Umar Wayam yang kala itu Budayawan kondang, serta pengamat sastra seperti HB Jassin turut mematangkan diri ditempat ini.

Planetarium, Foto: ecnolantworld.blogspot.com

Pun demikian dengan para actor monolog seperti Putu Wijaya & Butet Kartaredjasa yang masih sering kita lihat penampilannya di layar kaca beberapa tahun terakhir, penyair kondang seperti Jose Rizal Manua & Afrizal Malna.

Serta para pelukis & koreografer kondang turut menambah kematangan ilmunya di Taman Ismail Marzuki.

Sayangnya Tahun 2000 mulai menjadi momok yang menjegal kemajuan Taman Ismail Marzuki, mulai lahirnya pusat seni lain di daerah seperti di Jakarta sendiri dengan Bentara Budaya & Komunitas Salihara.

Demikian pula dengan tahun 2005, boomingnya pasar seni rupa lain, mall, plaza & galeri-galeri baik yang komersial maupun independen dianggap lebih menantang disbanding Taman Ismail Marzuki sehingga semakin memudarkan namanya.

Berita mengenai terbitnya Peraturan Gubernur dengan Nomor 109 pada Tahun 2014 mengenai Pembentukan Organisasi & Tata Kerja dari Unit Pengelola, Pusat Kesenian Jakarta Taman Ismail Marzuki & pelantikan kepala Unit Pelaksana Teknis untuk Pusat Kesenian Jakarta yang bukan dari kalangan seniman & malah mengambil dari pejabat eselon III tanpa adanya dialog bak sebuah godam yang dihantamkan pada para seniman yang tergabung di komunitas Taman Ismail Marzuki.

Meski tujuannya agar pendanaan yang selama ini dapat lebih jelas & permanen, tidak hanya mengandalkan hibah dari pemprov, namun yang di sayangkan oleh para seniman disini ialah kekhawatiran apabila birokrasi turut campur maka kreatifitas mereka akan dibatasi.

Selain itu Taman Ismail Marzuki selama ini telah dikelola lebih dulu oleh Pusat Kesenian Jakarta & Dewan Kesenian Jakarta. Pemilihan pengurus dari kedua lembaga itupun melalui Akademi Jakarta dari golongan Seniman & masyarakat umum.

Kondisi Dalam Teater, Foto: panduanwisata.id

Padahal, mulai tahun 2013, para seniman sudah mulai membuat susunan peraturan daerah mengenai pedoman dasar untuk pembinaan & pengembangan seni budaya di wilayah DKI Jakarta.

BacaJuga:  Cari Tempat Ngopi Paling Ashoy di Tebet? Simak 10 Coffeeshop Paling Best Recommended Berikut Ini!

Dari situ pun lahir usulan untuk penyusunan sebuah Badan Otorita Khusus untuk Kesenian DKI Jakarta yang bertugas menjadi lembaga pelaksana yang nantinya dibentuk Pemprov DKI. Sayangnya pemprov DKI malah melantik Pejabat Eselon III sebagai kepala UPT.

Fasilitas Ada Apa Aja

Sebagai Art Center di Jakarta, tentunya Taman Ismail Marzuki mempunyai beberapa fasilitas yang menunjang untuk beragam keperluan, diantaranya ialah :

1. Anjungan ATM

Fasilitas yang satu ini tentunya sangat penting bagi para pengunjung yang kebetulan memang sengaja tidak membawa uang cash maupun kehabisan uang, beberapa gerai yang ada di Taman Ismail Marzuki diantaranya ATM untuk Bank BRI, BNI & Link yang dapat digunakan sebagai ATM Bersama

2. Teater Besar

Di Teater yang bernama Teater Jakarta ini, memiliki panggung besar yang berukuran 14 m x 16 m x 9 m.

Kapasitas di teater yang memiliki 3 lantai ini sendiri, diklaim mampu menampung hingga 1200 penonton & dilengkapi dengan Ruang VIP, Ruang Ganti, Ruang Rias, Ruang untuk Tiket box, Dock Lipat, Lobby tunggu, Tata cahaya, Tata suara, cctv & pendingin ruangan.

Teater ini dapat beroperasi mulai dari pukul 08.00 hingga 23.00 WIB.

3. Graha Bhakti Budaya

Fasilitas yang satu ini biasanya dipergunakan sebagai tempat untuk melangsungkan konser musik seperti Iwan Fals, maupun teater untuk pagelaran seni tradisional & modern, seni tari hingga pemutaran film.

Di Graha Bakti Budaya ini, terdapat panggung berukuran 15 m x 10 m x 6 m, dengan kapasitas penonton sebanyak 811 orang.

Fasilitas lainnya sama dengan Teater besar, hanya perbedaannya di Graha Bakti Budaya ini tidak ada Ruang Vip & Dock lipat namun tersedia BillBoard LED.

Petunjuk Jalan, Foto: ayonews.com

4. Teater Kecil

Teater yang satu ini biasanya di fungsikan untuk pagelaran puisi, seminar, karya musik & teater yang sekiranya tidak memakan banyak ruang.

Pada Teater kecil terdapat sebuah panggung berukuran 10 m x 5m x 6m, dengan kapasitas penonton hanya 242 orang, dengan fasilitas yang sama dengan Graha Bakti budaya namun tanpa Ruang Ganti.

5. Galeri Cipta II

Galeri ini biasanya digunakan sebagai tempat display, ketika ada pameran seni baik itu instalasi seni maupun seni lukis.

Luas dari bangunan Galeri Cipta II sendiri yakni 609 m, yang dilengkapi dengan Ruang Pameran, Lobby Area, Tata Suara, Tata Cahaya, Serta pendingin ruangan. Untuk jam operasionalnya sendiri, buka mulai dari pukul 08 hingga 21.00 WIB.

6. Galeri Cipta III

Galeri ini juga memiliki fungsi yang sama dengan Galeri Cipta II, hanya saja luas bangunannya lebih kecil yang berkisar di 147 m saja. Meski demikian fasilitas yang ada tetap sama dengan Galeri Cipta II, hanya saja tanpa Lobby area namun sudah dilengkapi dengan adanya CCTV.

7. Gedung Kesenian Jakarta

Sesuai dengan namanya, Gedung Kesenian Jakarta memang ditujukan untuk pementasan seni. Fasilitas yang dimiliki pun cukup lengkap & hampir sama dengan Teater Besar.

Hanya saja di Gedung Kesenian Jakarta ini, tidak terdapat Ruang VIP, Dock Area & Ruang ganti, namun dilengkapi dengan Billboard elektrik. Untuk panggungnya sendiri berukuran 10,75 x 14 x 17 m, dengan tampungan penonton yang tergolong cukup banyak yakni mencapai 451 orang.

8. Gedung Miss Tjitjih

Masih seputar gedung yang diperuntukan untuk pagelaran seni, Gedung Miss Tjitjih juga memiliki fasilitas yang sama dengan Gedung Kesenian Jakarta.

Bedanya di Gedung Miss Tjitjih dilengkapi dengan ruang ganti meski tidak tersedia Billboard elektrik & cctv, ukuran panggungnya sendiri hanya 15x10m, dengan jumlah penonton max 300 orang.

9. Gedung Wayang Orang Bharata

Gedung yang biasanya dipakai untuk pagelaran wayang orang sesuai namanya ini, memiliki ukuran panggung 12x10m, dengan jumlah kursi penonton sebanyak 280.

Fasilitasnya mirip dengan Gedung Miss Tjitjih namun Billboard Elektrik diganti dengan running teks & juga ketersediaan cctv.

10. Planetarium

Naah ini dia fasilitas yang disukai oleh beragam kalangan baik anak maupun dewasa ketika datang ke Taman Ismail Marzuki, Planetarium ini anda akan mendapat edukasi seputar bintang maupun benda langit lainnya dengan beragam pertunjukan.

BacaJuga:  Mau Foto Prewedding Atau Bulan Madu? Gak Usah Ke Bali, Pulau Bidadari Saja Yang Dekat Jakarta

Di Planetarium ini pengunjung dapat menambah wawasan diluar kurikulum yang ada, dengan konsep edutainment.

Bagi yang ingin tahu jam berapa Planetarium ini sendiri mulai beroperasi, menurut info yang ada Planetarium mulai buka dari pukul 8 pagi hingga 15.30 WIB. Untuk harga tiket masuk terbarunya sendiri sebesar 7 ribuan saja untuk anak & 12 ribuan untuk dewasa.

Belajar Astronomi, Foto: ulinulin.com

11. Mushola

Fasilitas yang wajib tersedia bagi tempat wisata yakni tempat beribadah bagi pengunjung yang beragama muslim, untuk Mushola di Taman Ismail Marzuki sendiri ada di 2 lokasi yakni di Planetarium & juga di Basement belakang IKJ.

12. Cinema XXI

Bagi penggemar film khususnya untuk anda yang sudah berkeluarga maupun memiliki pasangan, Cinema XXI di Taman Ismail Marzuki ini bisa jadi salah satu alternatif ditanggal tua dibandingkan harus datang ke mall.

Kebiasaan kaum hawa yang suka lirik-lirik dagangan di mall, tentu membuat dompet kaum adam teriak di tanggal tua, salah-salah belum sampai ke Bioskop uangnya habis duluan untuk belanja hehehe.

Tiketnya pun relatif murah, untuk senin-kamis cukup 30 ribuan saja, sementara jumat dikenakan 35 ribuan & sabtu minggu 40 ribu perorangnya

13. Cafetaria

Yang ini sih sudah pasti harus ada dimana pun, tentunya setelah puas bermain seharian, perut pun akan mulai keroncongan & membutuhkan makanan. Di Cafetaria Taman Ismail Marzuki ini, pengunjung dapat mencoba beragam menu kuliner nusantara dengan harga terjangkau & rasa yang enak.

14. Perpustakaan DKI

Tempat yang cocok untuk menambah wawasan selain museum, adalah dengan berkunjung ke perpustakaan yang senyap.

Di Perpustakaan DKI sendiri, memiliki koleksi buku & arsip yang banyak dengan gedung berlantai 4. Untuk jaminan saat masuk ke tempat ini, anda akan diminta menunjukan identitas baik itu KTP, SIM maupun Kartu Pelajar.

15. Toko Buku

Ingin mencari atau melengkapi koleksi buku terbitan tahun-tahun lama? Bisa coba datang ke toko buku yang berada di sebelah kanan bangunan Cinema XXI Taman Ismail Marzuki ini, koleksinya cukup komplit apalagi soal buku sastra keluaran tempo dulu, bahkan buku yang sudah langka & masih ada dalam kondisi bagus.

Pintu Masuk Utama, Foto: eventseeker.com

16. Gedung IKJ

Siapa sih yang tidak tahu IKJ? Institut kenamaan yang telah melahirkan banyak seniman ini, acap kali menggelar event di bagian depannya yang memang merupakan area terbuka.

Events yang diadakan disini biasanya berhubungan dengan acara yang tentunya masih seputar kesenian, seperti Jakarta Dance fest contohnya, bentuk bangunannya yang unik juga pas untuk anda yang hobi mengambil gambar maupun berfoto ria apalagi di malam hari.

Cara Berkunjung Kesini

Bagi anda yang ingin berkunjung ketempat yang satu ini & ingin menggunakan busway, dapat menaiki Transjakarta yang menuju halte Cikini & berjalan kaki menuju Taman Ismail Marzuki.

Bagi anda yang menggunakan kereta, tentunya dapat menggunakan kereta yang menuju Jakarta Kota dan turun di stasiun cikini baik berjalan kaki maupun menggunakan Metromini yang bernomor 17.

Sementara bagi anda yang menggunakan kendaraan pribadi baik motor maupun mobil, dapat langsung mengarah menuju stasiun cikini karena Taman Ismail Marzuki ini berada dekat dengan stasiun tersebut.

Untuk lebih mudahnya, anda dapat menggunakan bantuan dari google maps agar mendapat rute tercepat menuju Taman Ismail Marzuki.

Galeri Seni, Foto: outoftheboxindonesia.wordpress.com

Bagi anda yang ingin mengetahui jadwal pertunjukan, bazaar, maupun biaya sewa gedung, dapat coba membuka official website Taman Ismail Marzuki maupun menghubungi Contact person yang ada di awal artikel.

Jadi tunggu apalagi? Yuk kunjungi tempat yang sarat edukasi ini bersama orang tersayang anda.

Semua catatan di atas adalah data terakhir pada saat tulisan ini dibuat. Jika ada perubahan terbaru yang Kamu ketahui, silakan informasikan kepada kami pada kolom komentar di bawah ini ya. Begitu juga jika ada yang salah, punya kritik dan saran. Terima kasih.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.